It's my blog…It's my way…

Do you wish to enjoy your holiday with something different, something beautiful, something awesome? The Thousand Island National Park is the answer. You will be comforted into a thousand of beautifulness in The Beauty Thousand Islands. Let me introduce it to you.

The Thousand Island National Park is the area of marine conservation by total area 107,489 km2 at geographic location 5°23’ – 5°40’ S and 106°25’ – 106°37’ E. It consists of 110 islands, that is: Air Besar Island, Air Kecil Island/Jusi Island, Ayer Island, Belanda Island, Biawak Island, Bidadari Island/Purmerend Island, Bokor Island, Bira Besar Island, Bira Kecil Island, Bulat Island, Bundar Island, Burung Island, Cipir Island/Kuiper Island/Kahyangan Island, Damar Besar Island, Damar Kecil Island/Wanara Island, Dapur Island, Cina Island, Dua Barat Island, Dua Timur Island, Genteng Besar Island, Genteng Kecil Island, Gosong Pabelokan Island, Gosong Rengat Island, Gudus Lempeng Island, Gundul Island, Hantu Barat Island/Pantara Barat Island, Hantu Timur Island/Pantara Timur Island, Harapan Island, Jagung Island, Jukung Island, Kaliage Besar Island, Kaliage Kecil Island, Kalang Kudus Island, Kayu Angin Bira Island, Kayu Angin Genteng Island, Kayu Angin Melintang Island, Kayu Angin Putri Island, Karang Beras Island, Karang Congkak Island, Karang Bongkok Island, Karya Island, Kelapa Island, Kelor Barat Island, Kelor Timur Island, Kelor Besar Island, Kongsi Island, Kotok Besar Island/Kotok Barat Island, Kotok Kecil Island/Kotok Timur Island, Kuburan Cina Island, Kungsi Island/Kepala Dua Island, Laga Island, Lancang Besar Island, Lancang Kecil Island, Laki Island, Lipan Island, Macan Besar Island/Matahari Island, Macan Kecil Island, Melinjo Island, Melintang Besar Island, Melintang Kecil Island, Nyamuk Besar Island/Nirwana Island, Nyamuk Kecil Island/Talak Island, Nyamplung Island, Onrust Island/Kapal Island, Opak Kecil Island, Opak Besar Barat Island, Opak Besar Timur Island, Panjang Besar Island, Panggang Island, Paniki Island, Panjang Kecil Island, Pemagaran Island, Penyaliran Barat Island, Penyaliran Timur Island, Pabelokan Island, Perak Island, Pateloran Barat Island/Pateloran Besar Island, Pateloran Timur Island/Pateloran Kecil Island, Payung Besar Island, Payung Kecil Island, Pramuka Island, Pari Island, Petondan Besar Island/Pelangi Island, Petondan Kecil Island/Petondan Timur Island, Putri Barat Island/Putri Besar Island, Putri Timur Island/Putri Kecil Island, Putri Gundul Island, Rambut Island/Middbur Island, Rengit Island, Saktu Island, Sebaru Besar Island, Sebaru Kecil Island, Sebira Island, Semut Island, Semut Besar Island, Semut Kecil Island, Sepa Besar Island/Sepa Barat Island, Sepa Kecil Island/Sepa Timur Island, Tongkeng Island, Sekati Island, Semak Daun Island, Tengah Island, Tidung Besar Island, Tidung Kecil Island, Tikus Island, Ubi Besar Island/Rotterdam Island, Ubi Kecil Island/Sehiedam Island, Untung Jawa Island/Amiterdam Island, Yu Besar Island/Yu Barat Island, dan Yu Kecil Island/Yu Timur Island.

Picture 1. The Thousand Island National Park (id.wikipedia.org)

The kinds of flora you can find in The Thousand Islands are: Morinda citrifolia, Casuarina equisetifolia, Calophyllum inophyllum, Terminalia cattapa, Artocarpus altilis, Barringtonia asiatica, Cerbena adollam, Pandanus sp., Hibicus tiliaceus, Bruguiera sp., coconut tree, red algae, green algae, seaweed, and sea grass. The kinds of fauna you can find there are: Eretmochelys imbricate, Chelonia mydas, Lutjanus sp., eagle, humpwead wrasse/napoleon wrasse, tuna, mackerel, and many more.

I will share my great experience in The Thousand Island National Park, specially in Pramuka Island and Semak Daun Island. You can start your journey to The Thousand Islands from Muara Angke, Jakarta. You can travel to Pramuka Island by passenger ship about 2.5-3 hours. The other choice is from Marina Jaya Ancol by speedboat about 1-2 hours.

Picture 2. Passenger Ship at Muara Angke

Picture 3. Passengers in the Ship

Picture 4. Fisherman’s Boat in Muara Angke

Picture 5. The View at Muara Angke

Picture 6. The View Around the Ship

Picture 7. An Island Along the Trip

When you arrive at the Pramuka Island, you will see The Ecosystem Miniature Park in the quay. This park is full of many kinds of fishes, Eretmochelys imbricate, and coral. The view in the water is so beautiful and eye catching.

Picture 8. Welcome in Pramuka Island

Picture 9. Schooling Fish in The Ecosystem Miniature Park

Picture 10. Two Kinds of Sharks in The Ecosystem Miniature Park

First of all, you have to unpack your goods in hotel. But you have to make a room reservation before. The hotel is pretty good and comfortable.

Picture 11. The Hotel

Picture 12. My Room and Me

Picture 13. My Fieldtrip Friends

Picture 14. Billboard and Me

You can find the place of turtle conservation in the island. The species is Eretmochelys imbricate. You can see the baby turtles to tens age turtles.

Picture 15. The Baby Turtles

Picture 16. Tens Age Turtle

This island is completed by internet access. You can find the internet shop there. If you want to ride bicycle around the island, you can rent. You can also buy souvenir like painting shirt and accessories.

Picture 17. Internet Billboard

Picture 18. Vehicle for Kids

Picture 19. Hanging Out with Friends

Picture 20. The Shop of Painting Shirt

Picture 21. Souvenirs

Picture 22. At the Quay

There is Floating Net Cage for Lutjanus sp. and grouper fish. The location is around Pramuka Island. You can go there by a boat. There are a lot of boats at the quay. You can rent or pay for one trip with the other passengers.

Picture 23. Floating Net Cage

Picture 24. Fishes in The Floating Net Cage

Picture 25. The View at The Quay Around The Floating Net Cage

Picture 26. The Path at The Floating Net Cage

Around Pramuka Island, you can find mangrove Bruguiera sp., new planting or natural planting.

Picture 27. Mangrove

Picture 28. Walking Around Mangrove

Picture 29. Taking a Photo in Front of Mangrove

Picture 30. Taking a Photo Together

Picture 31. At the Beach

Picture 32. On the Rock

Picture 33. Looking for Something

Picture 34. Jumping into the Water

Picture 35. Looking Down

Picture 36. Sea Urchin

Picture 37. Beautiful Shell

The most important thing to do is diving and snorkeling. You can’t leave The Thousand Island before you dive into the other world in the beautiful underwater view, specially in Semak Daun Island. You will be impressed there. You can go to Semak Daun Island from Pramuka Island with a boat. You can rent for hours.

Picture 38. Boats at the Quay

Picture 39. A Boat on the Sea

Picture 40. Preparing to Dive

Picture 41. Ready to Dive

Picture 42. Diving

Picture 43. Snorkeling

Picture 44. People in the Sea

Picture 45. Anemone and Clown Fishes

Picture 46. Corals

When you have enjoyed diving in the Semak Daun Island Water, you have to visit the island. Your eyes will be comforted with the beautiful view at the island. You can see sea grass at the beach, near the quay. Enjoy the sand beach at Semak Daun Island with your friends. There, you can request if you want to try coral transplantation. It’s so easy and having fun.

Picture 47. The Quay of Semak Daun Island

Picture 48. At the Quay

Picture 49. Enjoying the Water

Picture 50. Sea Grass

Picture 51. The Beautiful View

Picture 52. Taking A Photo on the Sand

Picture 53. Transplantation Class

Picture 54. My Teacher Transplants One

Picture 55. Everybody Transplants

Picture 56. We Did It!

Picture 57. Ready to Drown It into the Water

Picture 58. Taking A Photo Before Drown It

Picture 59. Our Result

Picture 60. Taking A Photo with My Friends

Picture 61. Jumping High

It is my great experience in The Beauty Thousand Island. I will not forget these memories. I hope you will have the experience like I get. Come together with your friends. The experience is waiting for you.

;)

Kurang waktu???

Dengan semua aktivitas yang ada,seringkali orang beranggapan bahwa mereka kekurangan waktu. Waktu rasanya habis menguap begitu saja. Kita juga terkadang menjadi stress akibat waktu yang kita punya dihabiskan untuk segala aktivitas tersebut hingga tidak ada waktu bagi diri kita sendiri. Apakah selamanya akan tetap seperti itu? Tentu saja tidak! Jika kita pintar-pintar mengatur waktu, maka kita tidak perlu frustasi akan begitu banyaknya hal yang harus dikerjakan. Ini adalah beberapa kesalahan paling umum soal mengatur waktu:

1. Tidak mau mengatur waktu.
Banyak orang memiliki prinsip nge-flow atau mengalir saja. Tidak punya perencanaan sama sekali. Prinsip seperti ini jelas membuat kalang kabut. Kita harus benar-benar memiliki komitmen untuk mengatur waktu.

2. Tidak mengikuti aturan yang dibuat sendiri.
Sebagian orang mungkin memiliki rencana danpengaturan waktu yang baik. Tapi, apabila tidak dilakukan, maka sama saja dengan bohong. Tanpa disiplin dan komitmen terhadap rencana yang dibuat, maka orang tersebut tidak jauh berbeda dengan mereka yang tidak pernah mau mengatur waktu.

3. Selalu menunda
Inilah kesalahan yang paling sering dilakukanbanyak orang. Pada saat sesorang menunda sesuatu hal, sebenarnya ia sedang menumpuk masalah plus “bunga”nya. Selalu akan ada masalah baru akibat penundaan yang dilakukan.

4. Salah prioritas
Sebab seseorang selalu terpancing untuk melakukan hal yang mendesak, bukan hal yang penting.

Merasa kurang waktu? Itu bukan karena 24 jam terlalu sedikit, tapi karena tidak bijak mengatur waktu. Bukanlah waktu yang mengatur kita, tapi kitalah yang seharusnya mengatur waktu.

1. Seseorang yang rindu bergaul akrab dengan Tuhan dan FirmanNYa.
Jika seseorang mengatakan bahwa dia mengasihi Tuhan, tetapi tidak pernah memiliki waktu untuk berdoa, merenungkan FirmanNya, tidak hidup akrab dengan Tuhan, suka menyakitiNya, mengecewakanNya, tidak taat perintahNya, maka semua itu adalah kebohongan belaka dan orang seperti itu adalah orang munafik. jika kita mengasihi Tuhan, pastilah kita akan melakukan hal-hal yang menyenangkan dan memuliakanNya.

2. Seseorang yang senantiasa melihat pencobaan dari kacamata positif.
Kita dapat menyikapi pencobaan yang berat dengan benar jika kita memandangnya dengan benar pula. Karena mengasihi Tuhan berarti kita percaya bahwa Tuhan mengijikan cobaan itu datang ke dalam hidup kita dengan maksud yang indah pada akhirnya. Masalah akan membuat kita lebih dewasa, lebih mengenal siapa diri kita dan Tuhan kita.

3. Seseorang yang senantiasa hidup dalam kasih.
Cinta sejati bukan sekedar diucapkan saja, tetapi juga diwujudkan dalam tindakan nyata sehari-hari.

4. Seseorang yang rela kehilangan segalanya.
Karena Tuhan juga lebih dulu mengorbankan segalanya untuk kita. Agar kita mendapat tempat di surga kelak. Orang yang rela kehilangan segalanya berarti Tuhanlah segala-galanya baginya di atas segala yang ada.

1. Teguh di dalam Tuhan.
Kita tidak akan mudah menjadi lemah dan putus asa sekalipun ada banyak masalah dan tantangan yang harus kita hadapi. Karena kita percaya bahwa Tuhan ada dalam setiap persoalan hidup kita. Orang percaya adalah orang yang hidup karena percaya bukan melihat.

2. Selalu bersukacita.
Karena kita menyadari bahwa sesulit apapun persoalan dalam hidup kita, Tuhan pasti akan memampukan kita untuk mengatasinya. Jika Tuhan selalu ada untuk kita, buat apa kita bersedih dan berkecil hati?

3. Tidak takut dan kuatir.
Tuhan selalu menepati janji-janjiNya. Kita dapat memegangnya dan percaya, sehingga tidak ada lagi yang dapat membuat kita takut dan kuatir. Ada jaminan dan kepastian dalam hidup orang beriman.

4. Memiliki pikiran yang positif.
Pikiran positif adalah pikiran yang membangun dan selalu menghasilkan hal-hal yang baik, baik bagi kita maupun orang lain. Dengan pikiran positif kita akan mengucapkan kata-kata positif dan bertindak yang positif juga.

7 ATURAN UNTUK MARAH

1. Marahlah dengan judul yang jelas.
Jangan marah-marah tanpa alasan atau ngelantur kemana-mana. Itu hanya akan membuat bingung orang lain yang mendengarkan Anda marah. Kita boleh saja marah apabila melihat atau merasa ada yang salah, keliru, tidak benar, tidak adil, dll. Ada kalanya marah itu perlu untuk membuat sesuatu atau sesorang kembali baik.

2. Hati panas tapi kepala tetap dingin.
Jangan melakukan atau mengucapkan sesuatu yang akan membuat Anda menyesal sendiri. Jangan sakiti hati orang lain dengan kata-kata kita yang kelewat pedas atau kasar, apalagi dengan penghinaan.

3. Fokus pada solusi bukan masalah.
Jangan sekedar marah-marah tapi pikirkan juga solusi untuk masalah yang dihadapi, supaya energi Anda tidak terbuang sia-sia saat marah.

4. Jangan mendramatisir masalah.
Untuk persoalan kecil tidak usahlah kita marah. Kita perlu belajar bertoleransi terhadap setiap persoalan atau konflik yang kita alami karena tidak semua hal harus diributkan. Abaikan saja hal-hal sepele yang menggangu jika Anda tidak mau dicap cerewet.

5. Komunikasikan kemarahan Anda.
Jangan diam saja memendam kemarahan Anda. Hal itu bisa membahayakan kesehatan fisik dan jiwa Anda. Orang pun juga akan bingung dengan sikap Anda yang tiba-tiba diam. Tapi jangan juga mengomel tak jelas dan memaksa orang lain menjadi bak sampah Anda. Katakan apa yang menggangu pikiran Anda dan utarakan dengan jelas.

6. Marahlah dengan tujuan baik.
Marah bukanlah untuk sekedar melampiaskan emosi, tetapi juga untuk membuat keadaan yang kacau menjadi baik.

7. Jangan malu minta maaf bila Anda keliru.
Kadang-kadang kita pun harus mengaku apabila Anda keliru marah-marah. Tidak ada salahnya untuk minta maaf agar orang lain pun tidak jadi balik marah kepada Anda.

Ekologi Laut Tropis

Ekologi berasal dari bahasa Yunani, yaitu oikos (rumah) dan logos (ilmu). Istilah ekologi diperkenalkan oleh Ernst Haecckel (1866) dengan pengertian: Ekologi adalah disiplin ilmu yang mempelajari seluk beluk ekonomi alam, sesuatu kajian mengenai hubungan anorganik serta lingkungan organik di sekitarnya yang kemudian pengertian ini diperluas, yang umumnya tertera dalam berbagai kamus dan ensiklopedia, menjadi kajian mengenai hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan lingkungannya.

Laut memiliki keanekaragaram yang sangat tinggi, khususnya di laut tropik, misalnya terumbu karang, mangrove, dan lain-lain. Banyak sumber bahan makanan yang bisa didapat di laut, sebagai upaya untuk memenuhi kebutuhan hidup yang tidak dapat diperoleh/dipenuhi dari darat. Oleh karena itu, maka sangat diperlukan untuk mengkaji lebih jelas mengenai ekologi yang terdapat di laut, terutama di laut tropis seperti Indonesia ini.

Di bagian dunia yang memiliki iklim tropis, matahari bersinar terus-menerus sepanjang tahun (hanya ada dua musim: hujan dan kemarau), yang mengakibatkan produksi fitoplankton berada pada kondisi optimal dan konstan sepanjang tahun. Tidak seperti di bagian dunia beriklim subtropis (tingkat produktifitas akan berbeda-beda pada setiap musimnya) dan beriklim kutub (masa produktivitas sangat pendek).

Berbagai organisme yang hidup di laut tropis membutuhkan tempat hidup. Tempat hidup inilah yang disebut relung (niche). Konsep relung (niche) dikembangkan oleh Charles Elton (1927), seorang ilmuwan Inggris. Niche atau nicia atau ecological niche, tidak hanya meliputi ruang/tempat yang ditinggali organisme, tetapi juga peranannya dalam komunitas, dan posisinya pada gradien lingkungan: temperatur, kelembaban, pH, substrat, dan kondisi lain. Pengetahuan tentang niche diperlukan untuk memahami berfungsinya suatu komunitas dan ekosistem dalam habitat utama organisme-organisme tersebut. Niche tidak hanya diartikan dimana organisme tadi hidup, tetapi juga pada apa yang dilakukan organisme termasuk mengubah energi, bertingkah laku, bereaksi, mengubah lingkungan fisik maupun biologi, dan bagaimana organisme dihambat oleh spesies lain.

Aliran energi dalam niche yang terjadi adalah ketika matahari menyinari laut, sinarnya akan membantu proses fotosintesis yang dilakukan oleh fitoplankton. Fitoplankton inilah yang kemudian akan dikonsumsi oleh zooplankton, zooplankton dikonsumsi oleh hewan dengan tingkat yang lebih tinggi (karnivora), hingga pada akhirnya hewan karnivora akan mati dan didekomposisi oleh dekomposer menjadi detritus, yang kemudian diserap fitoplankton sebagai zat hara/nutrien.

Proses kehidupan dan kegiatan makhluk hidup pada dasarnya akan dipengaruhi dan mempengaruhi faktor-faktor lingkungan, seperti cahaya, suhu, dan nutrien dalam jumlah minimum atau maksimum. Tumbuhan untuk dapat hidup dan tumbuh dengan baik membutuhkan sejumlah nutrien tertentu (misalnya unsur nitrat dan fosfat) dalam jumlah minimum. Dalam hal ini, unsur-unsur tersebut menjadi faktor ekologi yang berperan sebagai faktor pembatas. Faktor-faktor lingkungan penting yang menjadi faktor pembatas minimum dan faktor pembatas maksimum pertama kali dinyatakan oleh V.E. Shelford, yang dikenal sebagai “Hukum Toleransi Shelford“.

Semua faktor lingkungan beserta organisme hidup tersebut berada dalam suatu siklus yang terus-menerus, yang disebut siklus biogeokimia. Siklus biogeokimia adalah siklus unsur atau senyawa kimia yang mengalir dari komponen abiotik ke komponen biotik dan kembali lagi ke komponen abiotik. Dengan tujuan mengembalikan unsur atau senyawa yang telah terpakai sehingga dapat dipakai kembali, dan begitu seterusnya.

Unsur atau senyawa tersebut dapat dikatakan sebagai nutrien bagi kelangsungan hidup organisme. Nutrien tersebut dapat masuk ke ekosistem dengan cara weathering, atmospheric input, biological nitrogen fixation, dan immigration. Nutrien tersebut dapat juga keluar dari ekosistem dengan cara erosion, leaching, intrusi, gaseous losses, pembuangan berupa gas, emigration, and harvesting.

Macam-macam siklus:

1. Siklus Nitrogen

2. Siklus Fosfor

3. Siklus Karbon dan Oksigen

Setiap komponen biotik dan abiotik menempati suatu ekosistem. Ekosistem berasal dari kata Geobiocoenosis (biocoenosis: komponen biotik dan geocoenosis: komponen abiotik). Jadi, ekosistem dapat diartikan suatu sistem ekologi yang terbentuk oleh hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan lingkungannya. Ekosistem terbentuk dari komponen biotik dan abiotik di suatu tempat yang saling berinteraksi membentuk suatu kesatuan yang teratur. Komponen abiotik berupa air, gas, dan tanah. Sedangkan komponen biotik berupa bakteri, plankton, benthos, dan ikan.

Komponen ekosistem berdasarkan tingkat makan-memakan (trophic level):
Autotrophic
Organisme yang mampu mensistesis makanannya sendiri yang berupa bahan organik dari bahan-bahan anorganik sederhana dengan bantuan sinar matahari dan zat hijau daun (klorofil).
Heterotropic
Organisme yang mampu menyusun kembali dan menguraikan bahan-bahan organik kompleks yang telah mati ke dalam senyawa anorganik sederhana.
Penyusunnya berupa komponen abiotik (medium), produsen, konsumen, dan pengurai (dekomposer).

Namun, setiap ekosistem mempunyai ciri khas masing-masing. Hal yang membedakan ekosistem satu dengan yang lainnya adalah perbedaan kondisi iklim (hutan hujan, hutan musim, hutan savana), perbedaan letak dari permukaan laut, topografi, dan formasi geologik (zonasi pada pegunungan, lereng pegunungan yang curam, lembah sungai), dan perbedaan kondisi tanah dan air tanah (pasir, lempung, basah, kering).

Berdasarkan proses terjadinya, ekosistem dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu ekosistem alam (laut, sungai, hutan alam, danau alam, dan lainnya) dan ekosistem buatan (sawah, kebun, hutan tanaman, tambak, bendungan).

Macam-macam tipe ekosistem:
1. Ekosistem Terestrial (daratan)
Ekosistem hutan
Ekosistem padang rumput
Ekosistem gurun
Ekosistem anthropogen atau buatan(sawah, kebun, dan lainnya)
2. Ekosistem Akuatik (perairan)
Ekosistem air tawar (kolam, danau, sungai, dan lainnya)
Ekosistem lautan

Salah satu ekosistem yang paling dikenal di daerah pesisir adalah ekosistem mangrove. Mangrove berasal dari kata mangue/mangal (Portugis) dan grove (English). Mangrove merupakan suatu tipe ekosistem hutan yang tumbuh di daerah pasang surut (pantai, laguna, muara sungai) yang mempunyai toleransi terhadap kadar garam (salinity) air laut.

Jenis-jenis mangrove:
Avicenniaceae (api-api, black mangrove, dll)
Combretaceae (teruntum, white mangrove, zaragoza mangrove, dll)
Arecaceae (nypa, palem rawa, dll)
Rhizophoraceae (bakau, red mangrove, dll)
Lythraceae (sonneratia, dll)

Hutan mangrove dikatakan mempunyai nilai yang sangat penting dalam bidang ekologi karena mangrove berfungsi sebagai Nursery, Feeding, and Spawning ground biota laut dan hewan liar lainnya.

Fungsi mangrove:
1. Sebagai peredam gelombang dan angin, pelindung dari abrasi dan pengikisan pantai oleh air laut, penahan intrusi air laut ke darat, penahan lumpur dan perangkap sedimen.
2. Sebagai penghasil sejumlah besar detritus bagi plankton yang merupakan sumber makanan utama biota laut.
3. Sebagai habitat bagi beberapa satwa liar, seperti burung, reptilia (biawak, ular), dan mamalia (monyet).
4. Sebagai daerah asuhan (nursery grounds), tempat mencari makan (feeding grounds), dan daerah pemijahan (spawning grounds) berbagai jenis ikan, udang dan biota laut lainnya.
5. Sebagai penghasil kayu konstruksi, kayu bakar, bahan baku arang, dan bahan baku kertas.
6. Sebagai tempat ekowisata.

Mangrove mempunyai fungsi yang sangat penting, namun sekarang ini kondisi hutan mangrove di Indonesia sudah sangat memprihatinkan. Saat ini mangrove sudah mengalami kerusakan hampir 68%. Kerusakan tersebut membuat perubahan-perubahan yang menyebabkan gangguan fungsi ekologi mangrove. Perubahan-perubahan tersebut antara lain:
Konversi hutan mangrove menjadi lahan tambak, pemukiman, pertanian, pelabuhan, dan perindustrian
 Pencemaran limbah domestik dan bahan pencemar lainnya
 Penebangan ilegal

Permasalahan yang ada dalam kondisi hutan mangrove tersebut adalah:
1. Terbatasnya data, informasi, ilmu pengetahuan, dan teknologi untuk pelestarian, perlindungan, dan rehabilitasi hutan mangrove.
2. Belum jelasnya tata ruang wilayah pesisir dan tata guna mangrove yang mengakibatkan banyak terjadi tumpang tindih kepentingan peruntukan lahan dalam pemanfaatan hutan mangrove.
3. Belum adanya peraturan pelaksanaan yang mantap dari perundang-undangan yang telah ada sebagai dasar pengelolaan hutan mangrove secara lestari.
4. Kondisi sosial ekonomi masyarakat di sekitar hutan mangrove.

Kita sudah sepatutnyalah peduli terhadap kondisi hutan mangrove kita ini. Kita yang telah mengetahui kenyataan sudah selayaknya bergerak untuk memperbaiki kondisi ini menjadi lebih baik untuk masa depan kelak.

Oleh : Rina Agustina Panjaitan & Putri Indah Ayuningrum

Kabupaten Cirebon merupakan salah satu daerah di pesisir pantai utara Pulau Jawa. Sebagian besar keadaan alam Kabupaten Cirebon merupakan daerah pantai dan perbukitan terutama daerah bagian utara, timur, dan barat, sedangkan daerah bagian selatan merupakan daerah perbukitan yang memiliki ketinggian antara 11-130 m dari permukaan laut. Kabupaten Cirebon terletak di antara 1080 40’-1080 BT dan 60 30’ – 70 00’ LS. Adapun batas wilayah Kabupaten Cirebon adalah sebagai berikut:

v  Sebelah utara: Kabupaten Indramayu, Kota Cirebon, dan Laut Jawa

v  Sebelah selatan: Kabupaten Kuningan

v  Sebelah timur: Kabupaten Brebes

v  Sebelah barat: Kabupaten Majalengka

Pengertian Mangrove

Mangrove merupakan bentuk tanaman pantai, estuari atau muara sungai, dan delta yang terletak di daerah tropis dan subtropis. Dengan demikian, mangrove merupakan suatu ekosistem yang terdapat di antara daratan dan lautan. Mangrove akan membentuk hutan yang ekstensif dan produktif jika tmbuh pada kondisi lingkungan yang sesuai. Karena hidupnya di dekat pantai, mangrove sering juga dinamakan hutan pantai, hutan pasang surut, atau hutan payau. Hutan mangrove ditemukan tersebar hampir di setiap propinsi di Indonesia, dengan luas yang berbeda-beda.

Saat ini di wilayah Cirebon hutan mangrove hanya ada di Kecamatan Pangenan dan Losari. Luas arealnya hanya sekitar 70 hektare atau hanya 5,4 km garis pantai. Sisanya masih berbentuk tanah kosong bekas tambak, bahkan perumahan penduduk. Berdasarkan pantauan, dari 54 km garis pantai di wilayah Cirebon hanya ada 10% dari yang kondisinya baik dan masih ditumbuhi hutan mangrove. Selebihnya mengalami pendangkalan. yang antara lain disebabkan tumpukan sampah (yang terdiri dari plasik hingga kaleng) serta abrasi. Bahkan tidak hanya di tepi pantai sepanjang pesisir cirebon saja, tumpukan sampah pun ditemukan di hampir semua muara sungai di sepanjang pantai Cirebon, antara lain di muara Sungai Bondet, Kesenden, Cangkol, Mundu hingga Gebang.

Interaksi Di Ekosistem Mangrove

Sumbangan terbesar dari mangrove ialah menyediakan zat hara sehingga bukan hal yang asing lagi jika pada kawasan manggrove terdapat beraneka ragam organisme.

Pada ekosistem mangrove umumnya terdapat dua tipe rantai makanan yaitu rantai makanan langsung dan rantai makanan detritus. Di ekosistem mangrove, rantai makanan untuk biota perairan adalah rantai makanan detritus. Detritus diperoleh dari guguran daun mangrove yang jatuh ke perairan kemudian mengalami penguraian (dekomposisi) oleh amphipoda dan kepiting (Head, 1971; Sasekumar, 1984) dan berubah menjadi partikel kecil yang dilakukan oleh mikroorganisme seperti bakteri dan jamur (Fell et al., 1975; Cundel et al., 1979) dan penggunaan ulang partikel detrital (dalam wujud feses) oleh bermacam-macam detritivor (Odum dan Heald, 1975), diawali dengan invertebrata meiofauna dan diakhiri dengan suatu spesies semacam cacing, moluska, udang-udangan dan kepiting yang selanjutnya dalam siklus dimangsa oleh karnivora tingkat rendah. Rantai makanan diakhiri dengan karnivora tingkat tinggi seperti ikan besar, burung pemangsa, ular, atau manusia.

Fauna Mangrove


Gambar 4-1. Fauna perairan yang hidup di ekosistem mangrove (Bengen,2002)

Fauna yang terdapat di ekosistem mangrove merupakan perpaduan antara fauna ekosistem terestrial, peralihan, dan perairan.  Fauna terestrial kebanyakan hidup di pohon mangrove, sedangkan fauna peralihan dan perairan hidup di batang, akar mangrove dan kolom air. Beberapa fauna yang umum dijumpai di ekosistem mangrove adalah sebagai berikut:

Reptil

Beberapa spesies reptilia seperti biawak (Varanus salvatoe), ular belang (Boiga dendrophila), dan ular sanca (Phyton reticulates), serta berbagai spesies ular air seperti Cerbera rhynchops, Archrochordus granulatus, Homalopsis buccata dan Fordonia leucobalia ditemukan melingkar di batang, cabang, dan akar pohon mangrove.

Ampibia

Dua jenis katak yang dapat ditemukan di hutan mangrove adalah Rana cancrivora dan Rana Limnocharis.

Burung

Saat terjadinya perubahan pasang surut, saat itulah merupakan waktu yang cocok bagi burung untuk bermigrasi. Menurut Saenger et al. (1954), tercatat sejumlah jenis burung yang hidup di hutan mangrove yang mencapai 150-250 jenis, beberapa diantaranya adalah:

v  Burung air (Belekok, Ardeola speciosa), Onggok (Butorides striatus), dan kuntul kecil (Egretta garzetta)

v  Burung pemakan serangga, seperti kipasan (Rhipidura javanica), cici (Zosterops palpebrosus), dan rametuk laut (Gerygone sulphurea)

Burung-burung tersebut bergantung dari beberapa jenis biji-bijian yang dihasilkan dari hutan bakau.

Ikan

Ikan yang terdapat di hutan mangrove cukup beragam dan dikelompokkan menjadi 4 kelompok, yaitu:

v  Ikan penetap sejati, yaitu ikan yang seluruh siklus hidupnya dijalankan di daerah hutan mangrove seperti ikan Gelodok (Periopthalmus sp).

v  Ikan penetap sementara, yaitu ikan yang berasosiasi dengan hutan mangrove ketika masih berupa benih, tetapi pada saat dewasa cenderung menggerombol di sepanjang pantai yang berdekatan dengan hutan mangrove, seperti ikan belanak (Mugilidae), ikan kuweh (Carangidae), dan ikan kapasan, Lontong (Gerreidae).

v  Ikan pengunjung pada periode pasang, yaitu ikan yang berkunjung ke hutan mangrove pada saat air pasang untuk mencari makan, contohnya ikan kekemek, gelama, krot (Scianidae), ikan barakuda, alu-alu, tancak (Sphyraenidae), dan ikan-ikan dari familia Exocietidae serta Carangidae.

v  Ikan pengunjung musiman, yitu ikan-ikan yang menggunakan hutan mangrove sebagai tempat asuhan atau untuk memijah serta tempat perlindungan musiman dari predator.

Crustacea dan Moluska

Berbagai jenis fauna yang ukurannya relatif kecil dan tergolong dalam invertebrata, seperti udang dan kepiting (crustacea), gastropoda, dan bivalva (mollusca), cacing (polychaeta) hidup di hutan mangrove.  Kebanyakan invertebrata ini hidup menempel pada akar-akar mangrove, atau di dasar perairan hutan mangrove yang bersubstrat lumpur. Dengan cara ini mereka terlindung dari perubahan temperatur dan faktor lingkungan lain akibat adanya pasang surut di daerah hutan mangrove.

Konversi Hutan Mangrove

Hutan mangrove yang dulu mendominasi kawasan Pantai Bunga Lor dan berfungsi sebagai penahan angin laut dan gelombang, filter pembersih limbah dari darat dan laut, penahan intrusi air laut, tempat pemijahan ikan, sumber penyediaan pangan aneka biota laut, kini sudah habis dibabat untuk diubah menjadi tambak dan pemukiman penduduk.

Alasan alih fungsi hutan mangrove guna peruntukan ekonomi masyarakat sekitar menjadi faktor yang mendominasi terus berkurangnya luasan hutan mangrove di wilayah pesisir Cirebon ini, dan sebenarnya inisiator untuk alih fungsi lahan ini faktanya bukan berasal masyarakat dari wilayah Cirebon sendiri melainkan pengusaha-pengusaha dari Jakarta misalnya. Alih fungsi kawasan mangrove menjadi lahan tambak telah mengabaikan aspek kelestarian sumberdaya mangrove dan ekosistemnya. Perubahan lahan ini mengakibatkan banyak sekali akibat negatif selain nantinya tidak adanya barrier sebagai penahan erosi pantai, penahan angin laut dan gelombang, dalam hal ekonomi pun nelayan sangat dirugikan, jika mangrove dikonversi maka tempat memijah ikan-ikan hilang akibat konversi ini, akibatnya ikan-ikan sudah jauh dari pantai dan pada saat pantai surut, nelayan harus mendorong perahu ke laut dengan jarak antara 1-2 km. Hilang/berkurangnya tegakan mangrove akan menyebabkan hilang/berkurangnya pula berbagai jenis organisme perairan pantai dan hamparan lumpur, sehingga burung air yang tadinya mencari makan di perairan pantai dan hamparan lumpur kemudian akan mencari makan di lokasi tambak.

Konversi hutan mangrove menjadi lahan tambak hingga akhirnya menjadi perumahan penduduk atau pemukiman memberikan dampak yang sangat besar. Ada banyak spesies yang kehilangan habitat mereka akibat hal ini, terutama spesies perairan seperti ikan, crustacea, dan mollusca. Hewan-hewan predator tidak dapat lagi mencari makan, sehingga mereka pun pada akhirnya akan kehilangan habitat juga.

DAFTAR PUSTAKA

Tag Cloud

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.